menubar

Sunday, October 26, 2014

Kakek dan Cucunya



Ada sebuah kisah mengenai seorang kakek yang selalu hidup untuk hanya hari ini.

Dia hidup bersama seorang cucu laki2x disebuah desa secara sederhana bahkan terbilang miskin dan hanya memiliki seekor kuda. Ayah dari cucunya telah meninggal akibat terjatuh ketika melatih seekor kuda liar.

Suatu kali kudanya hilang dan lepas dari tempatnya, para tetangganya lalu berkata, "Wah kasihan sekali kakek tua itu kuda satu2nya hilang, dari dahulu sudah kubilang untuk membuat kandang bagi kudanya dan tidak hanya menambatkan disebuah pohon. Sungguh tidak beruntung nasibnya kehilangna satu2nxya harta paling berharganya."

Namun kakek itu berkata, "Yang harusnya terjadi akan terjadi, semua sudah terjadi buat apa dipermasalahkan lagi. Kita belom tahu keseluruhan ceritanya, hidup belom berakhir."

Lalu hari demi hari berganti dan pada suatu hari kuda itu tiba2x kembali dan membawa sekelompok kuda liar lainya.

Lalu semua orang berkata, "Wah beruntung sekali kakek itu sekarang dia memiliki kawanan kuda yang banyak, dia dapat menjadi orang kaya sekarng dengan menjual kudanya."

Sang kakek berkata, " Yang tidak harusnya terjadi tidak akan terjadi, beruntung atau tidak kita belom tahu. Hidup belom berakhir."

Karena kuda harus dilatih dan dijinakan terlebih dahulu sebelum bisa dijual maka sang Cucu berusaha melatih dan menjinakan kuda tersebut tetapi pekerjaan menjinakan kuda itu sangat berbahaya dan beresiko.

Para tetangganya berkata, "Kakek apa kamu tidak khawatir sesuatu terjadi pada cucu laki2xmu itu seperti yang dialami ayahnya ? "

Si kakek berkata, "Masa lalu sudah lewat, jgn lagi membawa bebannya sedangkan hari esok belum tiba kenapa harus mendatangkannya. Yg harusnya terjadi akan terjadi yang tidak akan terjadi tidak akan terjadi."

Setelah melatih beberapa kuda tiba2x si cucu ini terjatuh dari kuda dan kakinya patah.

Para tetangganya sekarang berkata, "Malang sekali nasib kakek itu, cucunya terjatuh dari kuda dan sekarang kakinya patah mungkin akan pincang seumur hidup."

Kakek itu berkata, "Hidup belum berakhir, kamu hanya baru tahu 1/2 kisahnya saja kita tidak dapat menilai apakah ini kemalangan atau bukan."

Selang beberapa saat negara tempat kakek itu tinggal berperang dengan negara lain dan para pria yang dapat memegang senjata di paksa menjadi tentara oleh kerajaan dan banyak yang gugur dimedan perang.

Para tetangganya banyak yang sedih dan menangis karena anak2x mereka, kakak2x/adik2x mereka, suami mereka banyak yang gugur dalam perang.

Tetangganya kemudian berkata," Beruntung sekali si Kakek cucunya kakinya patah terjatuh dari kuda, karena itu dia tidak dipanggil wajib militer dan sekarang tetap hidup."

Si kakek lalu berkata, "Kenapa kalian tidak juga bijaksana, hidup belum berakhir kalian hanya baru mengetahui 1/2 kisahnya saja. Jgn membawa beban masa lalu ataupun mendatangkan harapan dari masa depan, jalani saja hari kalian sebagaimana adanya. Yang harusnya terjadi akan terjadi yang tidak harusnya terjadi tidak akan terjadi."

No comments:

Post a Comment